Cerita-cerita · Tentang Temen

Trauma

Trauma psikologis adalah jenis kerusakan jiwa yang terjadi sebagai akibat dari peristiwa traumatik. Ketika trauma yang mengarah pada gangguan stres pasca trauma, kerusakan mungkin melibatkan perubahan fisik di dalam otak dan kimia otak, yang mengubah respon seseorang terhadap stres masa depan. [wikipedia] – serem juga ya?! 

Hampir setiap orang memiliki rasa trauma yang berbeda-beda. Tergantung objeknya dan alasannya. Kemudian setelah itu akan timbul akibatnya atau efek jangka panjangnya. Termasuk gue sendiri. Ada rasa trauma dalam diri gue yang mungkin orang lain tidak menyadari, pun orang-orang terdekat gue. Akhirnya muncul pertanyaan, trauma pada apa dan kenapa?

I tell you the story first. 
Dulu waktu liburan di Bali, gue menghabiskan waktu untuk menikmati apapun yang mungkin gak akan gue bisa nikmatin selama di Jakarta. Hari kedua di Bali, gue dan teman-teman memutuskan untuk mengeksplor Bali menggunakan ATV. Kendaraan roda empat yang dapat digunakan di segala medan, seperti halnya motor trail. Salah satu olahraga yang syarat dengan unsur petualangan. Beberapa pemandu awalnya pesimis dan meragukan gue yang lemah ini untuk mengendarai ATV, medan yang akan ditempuh pun bukan cuma jalanan lurus macem tol cipali, tapi akan berkelok-kelok, turunan, integral tanjakan, nyebur sungai dan lain-lain. GUE pun pesimis. Ini salahnya. Ragu di awal. 

100 meter pertama gue lancar-lancar aja bawa ATV dan gue ngeboncengin temen gue (cewek) yang badannya sedikit lebih besar daripada gue. But it’s okay.ATV Bali Sedikit-sedikit mulai tumbuh rasa optimis. “Wah gampang nih ternyata, bisa lah gue ni ampe balik lagi ke basecamp.” Sampai suatu ketika yang gue inget tiba-tiba gue dibopong sama temen gue (cowok) ke pinggir jalan. Mungkin saat itu otak berhenti bekerja selama beberapa detik. Saat sadar gue langsung nangis sejadi-jadinya karna tiba-tiba bayangan tentang darah yang bercucuran itu melintas di kepala.

Ada video rekaman ketika gue jatuh dari ATV tersebut. Kebetulan pemandu kami yang jalan paling depan merekam perjalanan kami dari awal sampai akhirnya tragedi itu terjadi. Gue nggak berani lihat, tapi dorongan dari temen yang gue bonceng akhirnya gue berani lihat.

Dari hasil rekaman video tersebut:
Ketika kami melewati jalanan turunan yang agak belok ke kanan, tangan gue kaku dan akhirnya stang ATV tetap dalam keadaan lurus yang mengakibatkan gue dan teman gue jatuh ke jurang rendah sekitar 3 m. Darah bercucuran itu adalah darah dari dahi teman gue yang sobek sekitar 5 cm. Gue sendiri nggak ada luka luar. Tapi badan bonyok semua dan keseleo di beberapa titik. Karena ketika ATV mulai tidak pada jalurnya, gue sebagai pengendara menopang badan teman gue dan badan gue bertubrukan langsung dengan ATV, sementara temen gue setelah ‘meniduri’ gue selama melayang akhirnya nyangkut di dahan pohon –makanya dahinya sobek– Setelah itu, kami langsung dibawa ke puskesmas terdekat untuk diberikan pertolongan pertama. Temen gue dijahit dengan 4-6 jahitan, dan gue nggak berenti nangis entah karna kesakitan atau shock atau karna inget lagi sama darah bercucuran itu. Selama temen gue dijahit, gue dibawa ke mbah urut asli Bali. MasyaAllah sakitnya bukan main, airmata pun gak berhenti mengalir.

WhatsApp Image 2017-09-19 at 10.24.08 AM
Sebelum Tragedi – masih happy

Karna rasanya kami perlu dapat pertolongan lanjutan, teman-teman membawa kami ke RS Siloam, Bali. Badan gue dicek secara keseluruhan oleh perawat perempuan kemudian dianjurkan pemeriksaan X-Ray, dan teman gue dijahit (lagi). Si dokter nge-warning teman gue yang lain, kalau seandainya gue tiba-tiba muntah atau sakit kepala berat atau bertindak aneh agar segera dibawa lagi ke RS. Terus teman gue bilang, “you’re a freaking crazy girl, should I leave you here?” Sial. Sempet-sempetnya becanda di saat pipis pun gue kesulitan.

Then, what’s the effect of this?
Semenjak kejadian itu, gue jadi nggak bisa fokus dalam berkendara. Gue jadi males dan nggak mau lagi mengendarai motor kecuali terpaksa, alesannya: 1) Takut sama jalan raya yang entah berbatasan dengan sungai, kali, semak-semak, flyover, dsb. Yang tanpa sadar reka kejadian itu selalu direwind otomatis oleh otak gue, sekalipun gue jadi penumpang 2) Emang males aja sih (maunya dibonceng duduk manis).

Alasan pertama lebih kece.
Saat menjadi pengendara maupun penumpang, gue selalu tiba-tiba terdiam ketika melewati perbatasan jalan. Tangan jadi kaku dan dengkul jadi lemas, kadang juga mata jadi kunang-kunang dan jantung berdebar kencang. So, lebih baik gue jadi penumpang aja dan tidur ketika di perjalanan kan? 

Begitupun dengan mobil. Gue udah kursus nyetir dan setelah itu juga masih berkali-kali ngelancarin baik matic maupun manual, tapi masih belum lancar juga. Selalu deg-degan ketika melewati perbatasan jalan. Reka kejadian kembali berputar di kepala. Bapake masih belum ngizinin bikin sim. Pathetic.

Gue hampir menyerah, maka gue memilih untuk tidur saja kalau lagi di perjalanan (dengan transportasi apapun). Karna naik kendaraan apapun sekarang jadi menakutkan. Apalagi yang melewati perbatasan jalan raya. Sekalipun berbatasan dengan comberan.

Ada yang tahu gimana nyembuhinnya?

Advertisements

24 thoughts on “Trauma

    1. Iyaa Geur nulis ini aja jd nginget2 lg, ngerasa bodoh bgt dulu😂 susah mandi, susah solat, gagal liburan wkwk
      Alhamdulillah sih aku nggak separah itu karna tiap hari di jln kan dan emg hrs positive thinking trs 😁

  1. Harus banyakin berdoa hehe, tapi coba juga dibiasain meditasi. Duduk sila, napas teratur, tenangin pikiran, dengerin suara alam sekitar sampai tenang. Sy kerap meditasi buat ngilangin cape atau pikiran buruk

    1. Maaf baru balas mas. Komennya masuk spam masa😂
      Nah iya aku suka meditasi walaupun sulit untuk fokus. Aku sampe beli buku meditasi lho ehehe😅 makasih sarannya ya mas.

  2. Hmmm … Sblumx salam kenal ya mba dri sy komentator newbie …
    Ke topik Trauma, saran sy sih di lawan rasa trauma itu dengan postive thinking & pastikan semua’y it’s okay …
    Krna bila di piara trus rasa trauma, bisa melahirkan rasa phobia yg lbh kompleks & akut … Inti’y jgn biarkan trauma menguasai isi pikiran kita …

    1. Halo, salam kenal! Aku panggilnya apa ya? Hehe
      Iya benar. Emang harus dilawan dan dibiasakan juga. Berusaha positive thinking itu yang perlu usaha keras untuk dilatih. Hehe😁
      Anw trimakasih ya! 🙋

    2. Oia, pnggil aja Gusti … Iya, biasakan sesuatu agar terbiasa … Senyumin aja itu trauma bagaikan mantan makan teman … Nah loh …😉 Enjoy aja mba …

  3. Wah klo mau sembuh mesti datang ke psikolog dan komunikasikan masalahnya mbak. Soalnya klo sampai udah gak berani, mungkin sisi emosionalnya yang kena. Klo saya itu nggak berani naik motor kencang-kencang. Takut kecelakaan. Jadi selalu pelan2. Tapi klo jalanan sepi bisalah sampai 60KM/Jam.

    1. Apa iya sampai harus ke psikolog mas? huhu 😂 cuman pikiran ttg kenangan buruk itu aja sih yang susah lepas, jd tiap nyetir grogi bgt, tp aku memang selalu maksain untuk bisa sih hehe
      Btw makasih mas Shiq 😄

    2. Anw ke psikolog ga berarti sesuatu itu parah bgt/memalukan kok. Coba aja terapi, siapa tau sekalian nemuin hal-hal lain nya 😉

  4. Lawan dengan kebiasaan, di jalan yang kecil dulu diikutin dari belakang sama orang lain, sama kaya belajar dari awal lagi trus jngan mkir yg aneh aneh, percuma aja ngebiasain lagi tapi masih kepikiran 😅

    1. Iya Mbakun, sekarang mulai sering bawa di komplek2 rumah gitu tapi pas ke jalan besar walaupun diboncengin, tiap ngeliat perbatasan jalan, selalu ada setan di dlm pikiran yang neriakin “jatoh lo jatoh” gitu jd emg susah ya biar ga kepikiran😂 Nanti dicoba deh ngebiasain nyetir lagi, hihi makasih Mbakuun😄

  5. Pantes sih bikin trauma mbak. Setua ini aku juga gg lihai naik montr, selama ada yg mau bonceng aku maunya dibonceng.
    Dan untuk mengatasi nya, mbak perlu melawan takut itu deh. Blajar naik motor pelan2. Intinya lawan dulu
    Untuk selanjutnya dan mungkin ada yg lebih paham dripada aku hii 😊
    Semangat mbak 😊

    1. Iya, paling enak emang jd penumpang aja yah haha😅
      Tapi ribet juga kalau suatu saat nggak ada boncengan, dan sebagai cewek kita harus bisa mandiri ya kan💪 hehe
      Nah itu, berusaha ngelawan, tapi males duluan karna kenangan masa lalu itu timbul secara reflek huhu
      Btw makasih mbak😊

    2. Oyaa aku juga harus terpkasa ngendarai motor sendiri ya pas kerja ini, gg enak minta tolong ibuk anterin terus. Ya walau di jalan santai sekali, eh aku udah bisa nerobos nerobos sih ya 😂

      Ayok mbak semangat 🤗 semangat 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s